Jangan Sepelekan Pusar Bisa Jadi Sarang Bakteri dan Sebabkan 4 Infeksi Ini

Jangan Sepelekan, Pusar Bisa Jadi Sarang Bakteri dan Sebabkan 4 Infeksi Ini

Jangan Sepelekan, Pusar Bisa Jadi Sarang Bakteri dan Sebabkan 4 Infeksi Ini
Jangan Sepelekan, Pusar Bisa Jadi Sarang Bakteri dan Sebabkan 4 Infeksi Ini

Ada banyak lipatan memungkinkan akumulasi sel-sel kulit mati, keringat dan berbagai mikroorganisme dalam pusar.

Menurut diplomat dari American Board of Dermatology dan pendiri Dr. Bailey perawatan kulit, Cynthia Bailey, MD., Seperti daerah lain dari tubuh Anda, pusar secara alami mengandung bakteri dan jamur.

Jika Anda tidak teratur membersihkan pusar dan dukungan dari negara, mikroorganisme dapat berkembang biak dan menyebabkan infeksi, kata Edidiong Kaminska, MD, dermatolog di Northwestern Memorial Hospital, untuk diri sendiri.

Berikut adalah infeksi pusar yang bisa Anda dapatkan jika tidak dibersihkan secara teratur.

1. Infeksi Staph
Menurut Julius Lipoff, MD, asisten profesor dermatologi di Perelman School of Medicine, University of Pennsylvania, bakteri Staphylococcus aureus yang menyebabkan infeksi sering membentuk pusar, karena cenderung menyebabkan banyak infeksi kulit umum.

infeksi Staph dapat memanifestasikan dirinya dalam beberapa cara, termasuk impetigo, menurut American Academy of Dermatology (AAD).

impetigo bulosa tidak dapat menyebabkan gejala seperti gatal koreng yang istirahat dan meninggalkan merah kulit, mentah, dengan kerak kuning.

Sementara itu, bulosa impetigo, dapat menyebabkan lecet cairan yang retak terbuka dan meninggalkan luka berkerak.

infeksi kulit Staph juga dapat menyebabkan abses, menurut Manual Merck. Ini panas sedikit kantung nanah yang terletak di bawah kulit.

2. infeksi streptokokus
Bakteri Streptococcus adalah penyebab umum lain. Streptococcus juga dapat menyebabkan impetigo. Selain itu, sebagai penyebab selulit biasanya terjadi ketika A bakteri kelompok memasuki tubuh melalui celah di kulit seperti luka, menurut US Library of Medicine.

Selulit dapat menyebabkan ruam kulit yang menyakitkan, merah, rasa sakit dan bengkak yang melepuh Mei dan kudis.

3. mikosis
Istilah medis untuk infeksi jamur ini adalah candidiasis. Berdasarkan laporan dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), suatu kondisi yang terjadi ketika Candida (jamur) yang biasanya hidup pada kulit Anda untuk tumbuh di luar kendali. Gejala seperti ruam merah, kulit bersisik, gatal, dan pembakaran.

4. kista epidermoid yang terinfeksi
kista epidermoid adalah potongan-potongan non-kanker yang dapat muncul hampir di mana saja pada kulit, termasuk pusar, kata Mayo Clinic.

kista epidermoid biasanya terbentuk ketika sel melindungi kulit tipis bahkan lebih dalam ke kulit Anda dan kalikan daripada kulit. Beberapa kista terbentuk karena iritasi atau cedera pada kulit.

Perempuan Wajib Tahu, Fakta tentang Sakit Perut Setelah Bercinta

Read Also:

- kanker mata
- Nyeri Tak Tertahankan Saat Haid Waspadai Gangguan Ini
- Gejala Penyumbatan Jantung yang Patut Diwaspadai
- 6 Makanan yang Bisa Merusak Ginjal, dari Daging sampai Alpukat
- Kanker Ovarium