Kanker Endometrium
kanker endometrium
kanker endometrium

kanker endometrium adalah jenis kanker yang menyerang endometrium atau endometrium di dalam. Kanker ini biasanya terjadi pada wanita yang telah memasuki masa menopause (60-70 tahun). Ada dua jenis utama kanker endometrium, yaitu:

1. Jenis kanker endometrium kanker endometrium yang paling umum. Perkembangan sel-sel kanker dalam jenis progresif (non-agresif) dan dapat dideteksi dini.
2. Jenis kanker endometrium kanker endometrium yang lebih agresif, sehingga pengembangan dan penyebaran sel-sel kanker lebih cepat terjadi
kanker endometrium – alodokter

Kanker endometrium Penyebab
Penyebab kanker endometrium belum diketahui dengan pasti. Namun, ketidakseimbangan progesteron dan estrogen dalam tubuh seorang wanita dianggap sebagai penyebab kanker endometrium. tingkat progesteron bahwa estrogen dapat menyebabkan penebalan dinding rahim. Jika penebalan terus terjadi, sel-sel kanker dapat tumbuh dari waktu ke waktu.

Selain itu, ada beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko kanker endometrium pada wanita. Di antaranya adalah:

Obesitas.
Memiliki menopause masuk.
Memasuki periode menstruasi pada usia dini (<12 tahun) atau memasuki masa menopause lebih lambat dari perempuan pada umumnya (> 50 tahun).
Belum pernah hamil.
Pengobatan hormonal tamoxifen untuk penderita kanker payudara.
herediter nonpolyposis sindrom kanker kolorektal (HNPCC).
Gejala kanker endometrium
gejala kanker endometrium adalah perdarahan vagina yang paling umum. Gejala ini biasanya muncul dari tahap awal kanker. Namun, pendarahan memiliki tanda-tanda yang berbeda tergantung pada apakah pasien menopause atau tidak. Jika pasien belum menopause, perdarahan vagina ditandai dengan:

kehilangan darah selama menstruasi periode lebih dan lebih lama haid (lebih dari 7 hari).
Muncul di luar periode noda darah menstruasi.
Siklus menstruasi terjadi setiap 21 hari atau lebih cepat.
pendarahan terjadi sebelum atau setelah hubungan.
Untuk pasien yang memasuki masa menopause, setiap bentuk perdarahan atau bercak dari vagina yang muncul setidaknya satu tahun sejak menopause dianggap abnormal dan harus segera mencari saran medis

Selain perdarahan, gejala kanker endometrium adalah:

Diencerkan keputihan dan terjadi setelah menopause.
nyeri panggul atau perut bagian bawah.
Nyeri selama hubungan seksual.
kanker endometrium yang telah memasuki stadium memimpin canggih untuk gejala tambahan seperti sakit punggung, mual dan kehilangan nafsu makan.

diagnosis kanker endometrium
Dokter dapat menduga pasien dengan kanker endometrium jika gejala, yang diperkuat dengan pemeriksaan fisik. Tapi untuk memastikan, harus dilakukan tes lainnya. Beberapa jenis tes biasanya dilakukan oleh dokter untuk mendiagnosa kanker endometrium, yaitu:

Pemeriksaan panggul (pelvis). Selama pemeriksaan panggul, dokter akan memeriksa bagian luar vagina, memasukkan dua jari ke dalam vagina. Pada saat yang sama, dokter akan menghapus perut pasien dengan sisi lain untuk mendeteksi kelainan pada rahim dan indung telur. Dokter juga dapat menggunakan alat spekulum untuk melihat kelainan pada vagina dan leher rahim
USG transvaginal. Pemeriksaan ini dilakukan dengan menggunakan alat khusus yang disebut transduser yang melewati vagina, yang dapat memancarkan gelombang suara frekuensi tinggi ke dalam rahim. Alat ini dapat menghasilkan gambar yang direkam dari rahim, sehingga dokter dapat melihat tekstur dan ketebalan endometrium.
Histeroskopi. Pemeriksaan menggunakan hysteroscope, alat khusus dengan kamera kecil dan ringan, yang dimasukkan ke dalam rahim melalui vagina. Alat ini memungkinkan dokter untuk melihat ke dalam endometrium rahim dan kondisi.
biopsi endometrium, yaitu pengambilan sampel prosedur jaringan endometrium untuk dianalisa di laboratorium untuk mendeteksi keberadaan sel-sel kanker.
Dilatasi dan kuretase (dilatasi dan kuretase), atau dikenal sebagai kuret, abrasi prosedur atau menggores jaringan rahim menggunakan alat khusus. Prosedur ini dilakukan jika sampel diambil oleh biopsi endometrium tidak cukup untuk mendeteksi sel-sel kanker atau dokter masih ragu hasil analisis.
Jika dokter menduga kanker endometrium adalah pada stadium lanjut, dokter akan melakukan pencitraan tes untuk mendeteksi apakah kanker telah menyebar ke organ lain, seperti X-ray, CT, PET dan MRI. Selain itu, dokter dapat melakukan pemeriksaan cystoscopy atau kolonoskopi untuk mendeteksi jika sel-sel kanker telah menyebar ke kandung kemih atau saluran pencernaan.

Kemudian dokter akan menentukan stadium kanker endometrium didasarkan pada tingkat difusi. Ada empat tahapan kanker endometrium, yaitu:

Tahap I – Kanker masih dalam kandungan.
Tahap II – Kanker telah menyebar ke leher rahim.
Tahap III – kanker menyebar di luar rahim (kelenjar getah bening panggul), tetapi belum mencapai usus atau kandung kemih.
Langkah IV – Kanker telah menyebar ke kandung kemih, usus, bahkan dalam organ atau bagian tubuh lainnya.
kanker endometrium
Endometrium langkah pengobatan kanker umumnya ditentukan berdasarkan beberapa faktor, yaitu:

Tahap atau tingkat penyebaran sel kanker ke dalam rahim.
kesehatan umum pasien.
jenis kanker endometrium dan ukuran tumor.
Lokasi kanker endometrium.
jenis ada pengobatan kanker bebeberapa endometrium. Di antaranya adalah:

Operasi. Operasi adalah salah satu tindakan pengobatan yang paling efektif dalam pengobatan kanker endometrium. Operasi akan dilakukan ketika kanker masih pada tahap awal. Ada dua jenis operasi yang dapat dilakukan, yaitu:
Histerektomi, prosedur pengangkatan rahim. Namun, operasi yang menyebabkan pasien tidak dapat memiliki anak di kemudian hari.
Salpingo-ooforektomi, penghapusan prosedur trek ovarium dan sel telur (tuba fallopi). jenis operasi ini juga dapat menyebabkan pasien tidak memiliki anak di masa depan.
Kemoterapi. Metode pengobatan dengan menggunakan obat yang dapat membunuh sel-sel kanker dan mencegah penyebarannya. Jenis obat yang digunakan adalah cisplatin, carboplatin, doxorubicin dan paclitaxel.
Terapi radiasi (radioterapi). metode pengobatan kanker dengan menggunakan sinar berenergi tinggi untuk menghancurkan sel-sel kanker. Radioterapi biasanya dikombinasikan dengan metode pengobatan lain, seperti kemoterapi. pengobatan terapi juga dapat digunakan untuk menghambat penyebaran sel-sel kanker ketika operasi tidak mungkin untuk dilakukan. Ada dua jenis terapi radiasi, yaitu:
terapi radiasi eksternal, terapi radiasi menggunakan mesin yang mengarahkan energi radiasi ke bagian kanker dari sel-sel tubuh yang terkena.
Terapi internal radiasi (brachytherapy), radiasi dengan menempatkan bahan radioaktif di dalam vagina.
terapi hormon. Terapi ini melibatkan penggunaan obat-obatan yang dapat mempengaruhi tingkat hormon dalam tubuh. Pengobatan hormon pada pasien dengan sel-sel kanker dan kanker pada endometrium maju memiliki penyebaran di luar dinding rahim. Ada dua jenis terapi hormon, yaitu:
Peningkatan hormon progesteron untuk menghambat pertumbuhan sel kanker, seperti dengan progestin.
Penurunan hormon estrogen untuk menghancurkan sel-sel kanker yang bergantung pada estrogen untuk tumbuh, seperti tamoxifen.
Endometrium Pencegahan Kanker
Sebagian besar kanker endometrium tidak dapat dicegah, tetapi ada hal-hal yang bisa dilakukan untuk mengurangi risiko. Di antaranya adalah:

Lakukan pemeriksaan rutin pada organ reproduksi, seperti pemeriksaan panggul dan Pap smear. Tes ini dapat membantu dokter mendeteksi setiap gangguan atau tanda-tanda abnormal lainnya.
Pertimbangkan untuk menggunakan pil. Penggunaan kontrasepsi oral selama minimal 1 tahun, dapat mengurangi risiko kanker endometrium. Namun, kontrasepsi oral memiliki efek samping. Mendiskusikan manfaat dan risiko dengan dokter Anda sebelum menggunakan.
Menjaga atau mempertahankan berat badan ideal, karena obesitas meningkatkan risiko kanker endometrium. Makan makanan yang rendah kalori dan lemak jenuh.
olahraga teratur. Cobalah untuk berolahraga selama 30 menit setiap hari.
Mendiskusikan risiko dan manfaat dari terapi hormon setelah menopause. Penggunaan terapi hormon, khususnya kombinasi progestin dan estrogen dapat meningkatkan risiko kanker payudara.
komplikasi kanker endometrium
Komplikasi yang dapat terjadi karena kanker endometrium, termasuk:

Anemia yang disebabkan oleh perdarahan vagina.
Air mata (perforasi) dari rahim, yang mungkin terjadi selama biopsi endometrium atau kuretase.
Efek samping dari kemoterapi dan radiasi, seperti mual dan muntah, kehilangan nafsu makan, sembelit, rambut rontok, dan ruam kulit.

Kanker mata Melanoma

Read Also:

- Gangguan Pendengaran Ternyata Bisa Jadi Tanda Tumor Otak
- Alami Endometriosis, Perempuan Ini Selalu Dikira Hamil
- Kena Begal Payudara, Soraya Larasati Hati-hati Pilih Tempat Olahraga
- Alami Tumor Otak, Payudara Lelaki Ini Membesar dan Keluarkan ASI
- kanker kandung kemih

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *